Bisnis

Ada PalmCo, Ini Dampak ke Bisnis Sawit PTPN

PTPN Group telah merealisasikan pendirian Sub Holding PalmCo yang khusus mengelola bisnis sawit. Adanya PalmCo membuat bisnis PTPN lebih fleksibel.

Pengamat ekonomi dan akademisi Universitas Gajah Mada (UGM), Fahmy Radhi menilai, sebelum adanya PalmCo bisnis sawit selama ini dikelola terpisah-pisah.

“Dengan adanya sub holding PalmCo, pendalaman usaha akan terbentuk, sehingga perusahaan juga lebih fleksibel mengatasi sejumlah masalah dan tantangan yang dihadapi perusahaan dan Pemerintah dalam industri sawit nasional,” kata Fahmy Radhi, Minggu (24/12/2023).

Dia mengatakan Sub Holding PalmCo yang merupakan hasil konsolidasi sejumlah unit usaha perusahaan-perusahaan dalam PTPN Group akan lebih leluasa mengembangkan bisnis di industri kelapa sawit untuk pangan atau untuk bahan baku energi.

PalmCo, tambahnya, lagi diharapan dapat lebih fleksibel mengakomodasi kebijakan-kebijakan nasional di industri karena di sistem sudah ada sub holding yang khusus menangani komoditas sawit.

Lebih jauh, Fahmy Radhi mengatakan PalmCo juga diyakini dapat berperan mengurangi sejumlah tantangan dalam industri sawit nasional yang selama ini masih sangat kompleks.

“Sawit ini permasalahannya juga sangat komplek, terutama dari kebijakan nasional yang belum tergarap apakah sawit ini untuk pangan atau energi. Jadi PalmCo jika konsisten dengan visinya awal akan dapat mengurangi dampak masalah sawit,” tambahnya.

Dia memaparkan setidaknya ada tiga tantangan industri sawit saat ini. Pertama, terkait dengan masalah kebijakan nasional untuk menjadikan sawit ini apakah untuk pangan atau untuk energi.

“Karena kalau digunakan banyak untuk energi, maka ada akan potensi kekurangan bahan baku sawit untuk pangan, misalnya minyak goreng, sehingga harga minyak goreng bisa naik di dalam negeri. Ini dapat menjadi masalah,” ujarnya.

Kemudian, koordinasi dengan lembaga atau perusahaan Pemerintah lain. Misalnya, dengan Pertamina apakah jadi menggunakan biofuel dari sawit, berapa jumlahnya dan tahun berapa secara bertahap dilakukan.

Di sisi lain, Fahmy Radhi mengatakan sampai saat ini Indonesia belum punya teknologi di dalam negeri yang dapat mengolah sawit 100 persen menjadi bahan bakar nabati, sehingga menjadi tantangan bagi PalmCo juga dan tantangan nasional.

Sedangkan, tantangan kedua yang masih sering terjadi adalah harga sawit yang masih berfluktuasi kadang naik dan kadang turun, terutama pada saat harga minyak sawit di pasar dunia naik.

Dia mengatakan keinginan perusahaan untuk mengekspor produknya keluar negeri akan sangat besar jika harga di pasar global naik, sehingga terjadi kalangkaan di dalam negeri yang disusul dengan terjadinya lonjakan harga di pasar domestik.

“Ini saya kira tantangan juga yang harus diantisipasi. Maka bagaimana rencana bisnis yang harus dilakukan pada saat akhirnya harga naik atau sebaliknya sewaktu harga turun,” lanjut Fahmy Radhi.

Tantangan ketiga, tambahnya, adalah masalah yang belum selesai, yaitu penolakan dari berbagai negara, terutama di Eropa Barat, terhadap ekspor sawit karena isu lingkungan. Dia berharap PalmCo juga dapat terlibat dalam melakukan lobi-lobi, sehingga peluang ekspor Indonesia tidak terhambat.(msar)

Tulisan Terkait